Buku Perantau Anti Galau
Peluncuran Buku Perantau Anti Galau: Teman Merantau Masa Kini

By Reza Reinaldo

Published on: 2018/07/02 14:49

Alam Takambang Jadi Guru (Alam Berkembang dijadikan Guru)
Penawar Kegalauan Para Perantau
Buku Perantau Anti Galau

Merantau merupakan perjalanan yang lebih dari sekadar pencarian uang, namun juga pengalaman, jodoh, dan jati diri. Di sinilah Dodi Prananda, penulis sekaligus perantau dari tanah Minang, meluncurkan buku non-fiksi pertamanya berjudul Perantau Anti Galau pada hari Sabtu (29/06), di Marketing Gallery Permata Hijau Suites, Jakarta Selatan.

 

WAKTU NEIL AMSTRONG MENDARAT DI BULAN, DOI TERKEJUT ADA RUMAH MAKAN PADANG DI BULAN? Waktu Abang Neil Amstrong CS mendarat di bulan untuk pertama kali bersama Apollo 11 pada 1969, doi terkejut melihat orang Minang sudah lebih dulu sampai di sana untuk membuka Rumah Makan Padang (LOL). Terus kira-kira, Abang Neil Armstrong, Abang Edwin Aldrin, dan Abang Michael Collins lupa dengan misinya datang ke bulan dan beralih menikmati makanan di Rumah Makan Padang di bulan? Apakah Neil Armstrong kekenyangan makan rendang sampai lupa dengan misi menjelajah bulan? Enggak kok, Abang Neil nggak mampir ke rumah makan Padang itu. Ini tuh cuma anekdot yang sering dipakai untuk menggambarkan kalau tradisi merantau dari nenek moyang orang Minangkabau itu udah lama banget, bahkan digambarkan lebih lama dari perjalanan Neil Armstrong yang hampir setengah abad silam. Jadi, menurut kamu, kenapa sih nenek moyang orang Minangkabau suka mengembara atau melalangbuana yang kini budaya merantau itu turun temurun dilakukan anak cucunya? Cari tahu jawaban kenapa orang Minangkabau itu senang merantau dalam buku PERANTAU ANTI GALAU karya DODI PRANANDA yang diterbitkan YOI Books, Imprint Elex Media Komputindo. Bukunya sudah bisa didapatkan di toko buku Gramedia terdekat di kotamu. #perantauantigalau #bukubaru #nonfiksi #booklover #bookstagram #gramedia #elexinstagram #yoibooks #bookaholic #booklaunching #bukubaru #pencintabuku #kutubuku #pencintabuku #instabook #goodreads #dopra #dodiprananda #bookaddict #acarajakarta #eventjakarta #launching #booklaunch #launching #lautankata

A post shared by Dodi Prananda (@pranandadodi) on

Dodi yang dikenal sebagai penulis buku fiksi, sebut saja Rumah Lebah dan Waktu Pesta, memulai langkah barunya bersama Perantau Anti Galau di rak buku non-fiksi. Undangan peluncuran bukunya disematkan dengan ilustrasi yang menggambarkan seorang astronot mencapai bulan dan menemukan rumah makan Padang. Dilansir dari postingan Dodi dalam instagram pribadinya, gambaran tersebut merupakan anekdot dari tradisi merantau orang Minangkabau yang sudah dianut sejak nenek moyang. Dalam buku Perantau Anti Galau, Dodi bakal menjawab mengapa tradisi ini menjadi sesuatu yang turun temurun.

 

Dimoderatori oleh Risca Andalina, Presenter Jawa Pos, sesi peluncuran buku masuk ke dalam obrolan di balik terciptanya buku Perantau Anti Galau bersama Dodi Prananda dan Aninta Kanila, sang editor. Dodi yang lahir di Padang memulai perantauannya pada tahun 2011 dengan menjadi mahasiswa Ilmu Komunikasi di Universitas Indonesia, Depok. Tujuh tahun berlalu, Dodi telah menerbitkan 6 buku tunggal maupun kolaborasi yang semuanya berformat fiksi, sementara Perantau Anti Galau tercetus dari sebuah tantangan dari Aninta untuk sebuah tulisan berformat non-fiksi.

 

Mengingat Dodi yang juga bekerja di salah satu stasiun televisi, tulisan non-fiksi tentu sudah menjadi kesehariannya, dan menuangkannya dalam bentuk buku alih-alih berita menjadi tantangan baru beberapa bulan belakangan ini. Membagi waktu pekerjaan dan menulis buku menjadi persoalan utama dalam proses kreatif Perantau Anti Galau. Diiringi dengan deadline yang dipatok, riset yang terus digali, Perantau Anti Galau pada akhirnya muncul ke permukaan bersama penerbit YOI Books, imprint dari Elex Media Komputindo.

 

Buku ini ditulis sedikit banyak berdasarkan apa yang telah dijalani oleh Dodi selama 7 tahun merantau di Jakarta dan sekitarnya. Dikemas dengan gaya bahasa story-telling yang kuat, kombinasi antara fakta dan pepatah-pepatah Minang, buku Perantau Anti Galau dapat menjadi panduan bagi mereka yang sedang atau berencana merantau. Buku ini juga memuat beberapa kota yang potensial sebagai tempat rantau lengkap dengan rincian biaya hidup.

Buku Perantau Anti Galau

Acara peluncuran buku Perantau Anti Galau juga mengadakan sesi sharing soal merantau yang diisi oleh Bramantyo Pras, Presenter Trans7, yang juga seorang perantau dari Sidoarjo, dan Wahyudi Ritonga, News Anchor JAK TV & Dosen AKom BSI, yang merupakan perantau dari Medan.

 

Buku Perantau Anti Galau kini bisa kamu dapatkan di toko-toko buku terdekat dan siap mendampingi serta meredam kegalauanmu soal merantau.

Bagikan Artikel
Artikel Terkait

7 Game Pilihan di Playstation Store

Banyaknya game yang ada di Playstation Store membuatmu harus jeli dalam memilih game mana yang kira-...

By: Reza Reinaldo

Baca selengkapnya

Fifa 19: Gameplay, Fitur terbaru, dan Pre-Order

Fifa 19 telah mengeluarkan gameplay dan cara pre order

By: Gilang Ramadhan

Baca selengkapnya

Rumor: Jake Gyllenhaal Akan Berperan Sebagai Batman

Sebuah rumor tengah berkembang bahwa aktor Jake Gyllenhaal akan menggantikan Ben Affleck sebagai Bat...

By: Kevin

Baca selengkapnya
Loading…