Lifestyle Fashion
Biogarmentry, Pakaian Dari Kain Tanaman Yang Hidup

By Gilang Ramadhan

Published on: 2020/01/10 17:31

hang 1Biogarmentry-University-of-British-Colombia-Emily-Carr-Univeristy-design-fashion-sustainable_dezeen_1704_col_0

Desainer Kanada-Iran Roya Aghighi telah menciptakan pakaian yang terbuat dari ganggang yang mengubah karbon dioksida menjadi oksigen melalui fotosintesis, sebagai alternatif yang lebih berkelanjutan untuk mode cepat.

Dinamai Biogarmentry, pakaian adalah bukti konsep untuk tekstil yang dibuat dengan sel fotosintesis yang hidup. Proyek ini telah terpilih untuk Dezeen Awards 2019 dalam kategori desain berkelanjutan.

Dalam kolaborasi antara University of British Colombia (UBC) dan Emily Carr Univeristy, tekstil bio-fabrikasi Aghighi adalah organisme hidup yang bernafas dengan mengubah karbon dioksida menjadi oksigen.

"Biogarmentry menyarankan perbaikan total daripada bermain-main di tepinya," kata Aghighi.
"Aspek kehidupan tekstil akan mengubah hubungan pengguna dengan pakaian mereka, mengubah perilaku kolektif di sekitar kebiasaan kita yang berorientasi pada konsumsi untuk membentuk masa depan yang berkelanjutan."

Untuk membuat kain untuk Biogarmentry, chlamydomonas reinhardtii, sejenis ganggang hijau sel tunggal, dipintal bersama dengan polimer nano.
Hasilnya, yang terasa seperti linen, adalah "tekstil non fotosintesis pertama yang tidak ditenun untuk kehidupan".

hang 2Biogarmentry-University-of-British-Colombia-Emily-Carr-Univeristy-design-fashion-sustainable_dezeen_1704_col_2Pemakai perlu merawat pakaian mereka agar tetap hidup, daripada terlibat dalam praktik yang merusak lingkungan membuat pakaian sintetis dan membuangnya setelah beberapa penggunaan.

Biogarmentri diaktifkan dengan terpapar sinar matahari. Daripada mencuci pakaian, pemiliknya hanya perlu menyemprotkannya dengan air seminggu sekali.

"Dengan membuat tekstil hidup, pengguna akan mengembangkan keterikatan emosional dengan pakaian mereka," kata Aghighi.
"Karena siklus hidup dari tekstil fotosintesis yang hidup secara langsung tergantung pada cara perawatannya, merawat pakaian akan mendapatkan kembali kekuasaan sebagai bagian penting dari sistem."

hang 3 Biogarmentry-University-of-British-Colombia-Emily-Carr-Univeristy-design-fashion-sustainable_dezeen_1704_col_9Dengan mengubah karbon dioksida menjadi oksigen, pakaian juga meningkatkan lingkungan langsung pemakainya, dan massa yang dipakai dapat membantu mengatur emisi karbon.

Setelah pengguna selesai dengan pakaian, itu dapat dibuang melalui pengomposan. Saat ini tekstil diperkirakan akan hidup sekitar sebulan, tetapi periode ini dapat diperpanjang jika dirawat dengan baik.

Studi kelayakan Biogarmentry adalah usaha bersama oleh Laboratorium Material dan Proses Proses Lanjutan dan Lab Botani di UBC. Aghighi saat ini adalah desainer yang tinggal di Material Experience Lab di Belanda.

Jika dipasarkan Biogarmentry pun pastinya tidak akan murah, untuk kelangsungan bumi apakah harga adalah jawabannya?

Biogarmentry-University-of-British-Colombia-Emily-Carr-Univeristy-design-fashion-sustainable_dezeen_1704_hero_a

Bagikan Artikel
Artikel Terkait

Destinasi Seru untuk Penggemar Gowes

Liburan sambil bersepeda pun bisa dijadikan cara untuk bersantai maupun sebuah tantangan, tinggal pi...

By: Gilang Ramadhan

Baca selengkapnya

Traveling Tips: 5 Benda Yang Wajib Dibawa Saat Liburan Musim...

Jadi, siapkah kamu untuk mulai packing buat liburan musim dingin? Tips terakhir adalah menggunakan v...

By: Gilang Ramadhan

Baca selengkapnya

Cara Menggunakan Es Batu Untuk Menghilangkan Kerutan Pada Pa...

Baju keriput adalah hal yang menyebalkan terutama ketika Anda sedang terburu-buru.

By: Gilang Ramadhan

Baca selengkapnya
Loading…