Lifestyle Gadget
Apa sih Perbedaan Smartphone Versi Pro, Plus, atau Lite?

By Gilang Ramadhan

Published on: 2020/01/08 17:08

TJDYpZN3r8B7onh2imuNah

Peluncuran sebuah smartphone akhir-akhir ini selalu diikuti oleh varian lainnya, seperti Pro dan Lite, dari smartphone tersebut. Sebagai contoh, awal tahun ini Samsung baru saja merilis Galaxy S10 Lite dan Note 10 Lite untuk melengkapi menambah variasi smartphone yang dijual ke pasar.

Sebelumnya, untuk seri Galaxy S10, Samsung telah merilis S10 biasa, S10 Plus, dan S10e. Sedangkan di jajaran Note 10 sudah ada varian biasa dan Note 10 Plus.

Tak hanya Samsung, hampir semua vendor smartphone saat ini merilis banyak varian dalam satu seri yang sama. Meski masuk ke dalam seri atau jajaran tipe yang sama, varian yang berbeda menunjukkan perbedaan spesifikasi satu sama lain.

Lantas, mengapa vendor smartphone merilis seri yang sama dengan varian yang banyak? Menurut Lucky Sebastian, pengamat gadget yang terkenal dengan akun Twitter @gadtorade, ini merupakan upaya produsen untuk mencakup pangsa pasar yang lebih luas.

1

Dilansir oleh kumparan, Strategi ini memang sudah lama, ada yang menyebut varian Pro atau Plus, yang ada kata Plus atau Pro, biasanya spesifikasinya lebih tinggi,"
"Strateginya supaya menjangkau pasar yang lebih luas untuk produk dalam satu kategori, misalnya yang butuh spek (spesifikasi) lebih (mungkin dari sisi prosesor, ukuran layar, atau kamera) bisa mengambil yang Pro, sementara pengguna yang lebih kasual bisa mengambil produk standarnya, sehingga pasarnya lebih besar."

Senada dengan Lucky, Risky Febrian, Market Analyst IDC Indonesia, menyebut bahwa varian beragam dari satu seri smartphone ditujukan untuk meraih pangsa pasar yang lebih luas.
Risky melihat, strategi semacam ini telah menjadi tren di semua produsen smartphone dan di seluruh rentang harga yang ada. Varian yang beragam itu akan menambah pilihan konsumen ketika tertarik dengan sebuah seri smartphone.

“Pengenalan beberapa varian dalam satu model smartphone biasanya merupakan strategi vendor untuk dapat meraih target pasar yang lebih luas. Strategi ini umum ditemukan di hampir seluruh rentang harga, dan bukan hanya dari para vendor global dan China, tapi juga sering dilakukan oleh para vendor lokal," kata Risky.

"Strategi ini didasari oleh kebutuhan masing-masing konsumen yang cenderung berbeda, dengan memperkenalkan beberapa varian dalam model yang sama, para vendor bisa memenuhi kebutuhan konsumen yang berbeda-beda tersebut. Seperti contohnya, ada konsumen yang membutuhkan kapasitas penyimpanan & RAM yang lebih besar, layar yang lebih lebar, ataupun kapabilitas kamera yang lebih lengkap," sambungnya.

facmy2l6xwnmqoc4ywqz

Selain faktor cakupan pangsa pasar, ada aspek lain yang menjadi pertimbangan produsen dalam merilis varian yang beragam. Menurut Lucky, dengan merilis varian yang banyak, perusahaan bisa memangkas ongkos produksi smartphone.

Pasalnya, dengan merilis varian Pro atau Lite, perusahaan tak lagi perlu mengeluarkan biaya untuk penelitian dan pengembangan (research and development/RnD). Ongkos penelitian itu justru signifikan ketika memproduksi sebuah tipe smartphone baru.

"Membuat sebuah produk yang benar-benar baru itu butuh biaya yang tinggi, dari RnD, test, software, dan lain-lain," jelas Lucky. "Membuat versi Pro itu berarti sebagian besar produk sudah jadi, hanya tinggal menambah atau mengganti komponen saja, seluruh biayanya lebih murah sehingga bisa lebih bersaing juga dari sisi harga dan kecepatan untuk dihadirkan."

 

Source: Kumparan

Bagikan Artikel
Artikel Terkait

5 Pemain Bola Ini Pilih Jadi DJ Setelah Pensiun

Kebanyakan, pemain bola beralih jadi pelatih atau hal yang berhubungan dengan sepak bola. Tapi, ngga...

By: Gilang Ramadhan

Baca selengkapnya

How Does Singles Do Valentine's Day

Bagaimana dengan nasib para jomblo? Biasanya mereka hanya akan menjadi bahan ejekan mereka yang berp...

By: Gilang Ramadhan

Baca selengkapnya

Hard Rock Masih Tahu Cara Bermain Rock Lewat Hotel Bentuk Gi...

Hard Rock masih tahu bagaimana caranya bermain rock dengan Hotel Gitar ini.

By: Gilang Ramadhan

Baca selengkapnya
Loading…